Entrepreneur, Why not (now) ?!

Posted: Desember 31, 2011 in Uncategorized

Ga kerasa gw udah semester akhir (sengaja bilang akhir, bukan semester berapa gitu, biar ga ketaun tua  ), lagi nyusun skripsi, kelar skripsi abis itu wisuda. Pertanyaannya adalah, sesudah lulus mau kerja dimana? (baca : mau pengangguran berapa lama ?  ). Pertanyaan yang sering muncul di otak mahasiswa dalam periode galau kayak gw. Udah saatnya mikirin masa depan, udah saatnya berenti main-main lagi. Udah saatnya berpikir dewasa. Beruntung juga jadi mahasiswa. Minimal lo 4 tahun ke-delay jadi pengangguran sejak lulus SMA. Jadi punya be es-an, alibi di KTP. Pekerjaanya apa mas? Mahasiswa. Sejak kapan mahasiswa jadi pekerjaan? Gendeng. Padahal mah aslinya nganggur, alias pengangguran terselubung.

Udah lulus mau kerja apa? What the damn question. The another killer question beside “Skripsinya gimana?”, “Kapan lulus?”, “Kapan kawin?”, halah, cadang otok (sorry, kompyuter anda tidak mendukung fitur bilingual ). Bingung… Galau… Bingung kenapa? Galau kenapa? yah, soalnya gw ngerasa selama kuliah ga dapet ilmu apa-apa. Cuma dateng, duduk, dengerin dosen, pulang. Gitu doank… Trs apa gunanya kuliah? Pengen dapet ijazah? Hari gini? Ngapaen capek2 kuliah, beli aja ijazah. Aneh gak sih, kita udah kuliah pontang panting 4 tahun, toh ujung2 cuma dapet tulisan doank. Mungkin kita bangga dengan nilai A di transkrip itu, tapi kalau dipikir apa kita pantas dengan nilai itu? Gw jadi inget cerita guru SMA gw, guru PKN. Dia ngulang UAS salah satu matkul karena  dapet nilai A. Diulang, pas UAS lagi jawabannya dikurangin. Dapet B, masih ngeraasa belum pantes jg trs minta tes ulang. Dapet C baru deh puas.   Kedengerannya konyol, dikasih A kok ga mau, malah pengen dapet C. Kalau kita khan (KITA? Elo kali, gue engga…), pasi pengennya dapet A donk. Trs knp guru gw bertindak bodoh demikian? Yah, karena guru gw ngerasa ga pantes aja dapet nilai A di matkul tersebut. Padahal guru gw ini lumayan pinter lho (statement penjilat). Tapi dia takut kalo nilai A itu ga sesuai kenyataan. Sama aja kayak dapet nilai agama A, tapi ga pernah sholat. Nah loh…

Begitu halnya dengan gw… Gw ngerasa kalau gw ga punya apa-apa yang bisa gw banggain buat kerja ntar. Biasanya khan persyaratannya kalo ngelamar kerja itu, harus gape Java, PHP, ASP, MySQL, Perl, Phyton (Emang masih ada yang pake? ), dll. Selain itu harus jago di Jaringan  atau keamanan komputer. Nah, dari sekian banyak kualifikasi itu, ga ada yang gw bisa. Mau kerja di bidang yang ga ada hubungannya dengan IT? Ngapain ngambil ilmu komputer? Sia-sia aja donk kuliah di prodi yang katanya paling ngejelimet. Jadi PNS aja, ndi. Enak, kerja ga kerja dibayar. Iya dibayar, tapi tar lo ditagihin di akhirat. Mau ? Pengennya sih nanti bisa kerja di perusahaan IT yang bonafit, bisa ke Jepang trs kerja di Square Enix. Itu bagian seneng-senengnya, karena gw adalah seorang yang bertipe petualang, seneng jalan-jalan. Kalau seriusnya sih gw pengen jadi orang yang berguna. Naek tangga lagi, bisa jadi orang-orang yang sukses, yang “beda” dari orang-orang biasa. Dan mewujudkan salah satu mimpi gw, bisa masuk Kick Andy. Agak gimana gitu ketika lo diwawancarain ma Bang Andy F Noya karena prestasi lo… KOWAWA \(´▽`)/

Akhirnya gw memutuskan untuk menjadi seorang entrepreneur. Yup, kedengerannya cool. Sama seperti cewe2 histeris waktu ngeliat seorang Bong Chandra, cowo semuda itu udah jadi milyarder. Selain itu sarjana memang ditujukan untuk menjadi seorang entrepreneur, dimana tugasnya adalah membuat lapangan kerja sendiri syukur2 bisa membuat lapangan kerja buat orang lain. Jadi, paradigmanya bukan sehabis lulus = ngelamar kerja, tapi lulus = buat kerja sendiri. Lebih bagus lagi kalo belum lulus udah bisa mandiri. Mandiri, yaitu ga tergantung sama orang lain. Mandiri disini bukan MAkan makan seNDIRI, MAndi mandi seNDIRI. Jayus, sumpah…

1. Membuat perusaahan software

Yup, yang pertama adalah gw pengen membuat sebuah perusahaan IT. Perlu modal besar sih, tapi mulai dari kecil-kecilan dulu. Alasan gw pengen ngebuat perusahaan IT karena lewat perusahaan inilah gw bisa memanfaatkan ilmu IT gw yang ga seberapa itu. Seperti yang udah gw sebut di atas, gw ngerasa ga cukup qualified untuk ngelamar pekerjaan jadi staff  IT di perusahaan. Selain masuknya susah, penderitaan tidak berhenti sampai di situ. Kita juga harus mengikuti standar kerja di sana, jadi kalo rekan2 kerjanya pada jago, kita juga harus jago khan? Pastinya bakalan bekerja di bawah tekanan. Nah ini dia yang susah. Daripada pusing disuruh harus ini itu sama atasan, mendingan jadi bos-nya, hoho. Dari sinilah gw pengen buat perusahaan, kecil-kecilan dulu awalnya. Dari production house, baru deh kalo udah punya modal yang cukup bisa declare. Tertarik? Nah, berikut ini ide-ide dari gw yang mudah2an bisa menginspirasi kalian…

Flash Year Book

Masa-masa yang paling indah adalah masa-masa di sekolah. Setuju? Pasti banak kuliahan pada bilang setuju. Zaman SMA khan kita ga stres mikirin IP yang ancur2an, ga mikirin SKS yang gw ambil kok dikit amat ya… Kalo di SMA semua khan rata, barengan.  Yang pinter ya pinter, yang bego ya nyontek ma yang pinter. Hahaha (Kangen gw sama nyontek masal di SMA). Ada banyak warna deh saat kita SMA. Kenangan sering makan di kantin, naksir2an ma kakak kelas, nge-gank, maen bola sepulang sekolah.

Gak kerasa bentar lagi anak SMA udah mau lulus. Sekarang khan lagi sibuk2 UN nih… Nah, memanfaatkan moment ini, gw berkeinginan untuk membuat buku tahunan digital. Kenapa buku tahunan digital? Karena dari segi tampilan lebih menarik dan aktraktif. Modelnya sama kayak company profile yang dibuat dengan flash. Disini kita bisa banyak-banyakin foto, pesan-pesan, masukin video kenangan, pokoknya banyak deh. Kalau di buku tahunan biasa khan ga mungkin kita bisa majang photo banyak-banyak apalagi nyetel video. Dengan video, kita bisa ngasih testimoni dengan lebih leluasa, lebih berekspresi. Kalau lewat tulisan khan kurang gimana gitu… Lagian, dari pengalaman gw, space buat nulis testimoni itu kecil banget. Kelebihan lainnya adalah bisa meminimalisir biaya, disini kita tidak memerlukan biaya untuk kertas, cukup menggunakan DVD atau CD saja. Tau sendiri khan harga buku tahunan itu berapa, zaman gw SMA aja buku tahunan yang setipis itu aja dijual 80rb. Satu lagi, ini curcolan sih. Biasanya buku tahunan itu suka nge-blur cetakannya. Udah beli mahal2 tapi gitu, cape deh… Yang udah nonton film Catatan Akhir Sekolah pasti setuju cerita di film itu. Nah, dari film itulah gw dapet ide ini. Pokoknya dokumentasi tentang masa-masa SMA yah, mulai dari belajar, cinta, hura-hura. Pasti keren deh hasilnya… Dan pasti laris juga donk, siapa sih yang ga pengen kenangannya di SMA didokumentasiin dengan multimedia yang interaktif?

Ini salah satu PH yang negbuat buku tahunan digital, hasilnya nih

Kalau berminat buat, ini nih langkah-langkah yang harus dilakukan

http://rkforcreative.wordpress.com/2011/10/05/seputar-buku-tahunan/

Minat sih gw, tapi aku khan ga bisa desain… Jadi tolong bantuin yah…

Software

Software disini bisa software apa aja. Maksudnya adalah kita membuat sebuah software untuk kemudian dijual atau bisa juga membuat sebuah killer application yang bernilai tinggi. Killer application ini seperti Google, Facebook, twitter yang sangat populer sehingga menjadi trend di semua kalangan. Dalam waktu singkat aplikasi ini memiliki user yang sangat banyak. Akibatnya, nilainya bisa menjadi jutaan dollar. Jangan dikira killer appilication hanya sebatas buatan Amerika saja. Indonesia juga punya loh. Beberapa tahun yang lalu, aplikasi karya anak negeri yaitu Koprol dibeli oleh Yahoo. Koprol yang awalnya hanya proyek iseng ternyata menarik minat kalangan pengguna internet. Kebetulan skripsi gw sih mirip2 koprol gitu. Location Based Service, aplikasi berbasis lokasi kayak peta gitu. Lewat aplikasi ini kita bisa tahu lokasi kita keberadaan tempat2 penting di sekitar kita. Tempat2 itu kayak café, karaoke, ATM (bukan lagu Caffeine ya, Aku Takkan Memiliki,,, halah… galau…), dll. Developer lokal kita sekarang udah pada hebat2 loh… Bisa dicek deh di #startuplokal

Selain buat aplikasi kayak gitu, kita juga bisa buat aplikasi yang untuk dijual. Yah, aplikasi yang ga sulit-sulit amat. Kayak buat sistem informasi untuk perusahaan atau pemerintah gitu. Misal, aplikasi buat quick count pemilu… Tapi disini kita harus punya perusahaan dulu, yah biar punya nama dulu lah. Jadi khan mereka yang mau ngorder tahu harus hubungi siapa. Jadi entar kita buat jasa pembuatan software gitu deh… kenapa harus punya perusahaan? Kalau perorangan biasanya dipandang sebelah mata, dan ga punya bargaining power untuk ngasih penawaran harga yang layak.

Design

Nah, kita juga bisa desain apa aja. Bisa baju, pamflet, mug, atau apapun. Nantinya gw pengen ngebuat kios design gitu, pengunjung bisa ngasih design yang dia punya terus kita bikinin deh. Atau kita yang buat desainnya. Jadi kesannya ekslusif gitu, ga diproduksi masal. Trs, jualnya ga mesti partai, bikin satu juga bisa. Emang capek sih, tapi ini langkah awal untuk ngebangun image kalau kios desain kita bisa ngewujudin keinginan orang2 untuk tampil special. Kayak mau ngasih merchandise ke pacar, buat kaos couple. Idenya sendiri untuk membuat setiap baju yang dipakai itu spesial, bukan sekedar baju yang abis dipake trs bosen ya ga dipake lagi. Masing punya nilai tersendiri yang sayang banget kalo dibuang.

Trs kalau udah cukup modal ya bisa jualan kaos. Gw pengennya di Lampung bisa ada kaos yang bener2 jadi icon daerah, kayak Jogja punya Dagadu, ma Bali punya Doger. Tar ada aksara lampung, ada kata2 lampungnya. Jadi selain dapet duit, kita juga bisa ngenalin Lampung di mata nasional. Ga pengen khan kalo Lampung cuma dikenal dari gajahnya doank? Mentok2 tapis lah. Padahal masih ada Suluam Usus, bahkan juga ada batik Lampung. Di Lampung sendiri sih udah ada beberapa disto yang jualan kaos Lampung kayak gini.Nih, beberapa di antaranya :

Kaos Waleu (Ini liat kaos apa cwnya?). Kayaknya kurang “Lampung” banget yah… kalo gitu bisa liat yang laen nih

Ini nih tempatnya :

Selain itu juga ada nih Kaos Helau

Kalo yang ini Kaos Jejama

Untuk jualannya sendiri bisa online shop lewat kaskus atau FB, bisa juga on the street. Kalau udah terkenal baru deh punya outlet. Bagusnya lewat online shop ga usah nyediain barang buat display, udah gitu bisa pake sistem order. Jadi barang baru dibuat setelah ada order, so ga mubazir bikin kaosnya.

Selain itu ya kita juga bisa buka jasa untuk desain poster, pamflet, undangan, banner pokoknya yang gitu2 deh. Lumayan lah hasilnya, apalagi pas ada kampanye atau musim kawin (emang ada? Haha).

Game

Tadinya gw ngerasa buat game yang canggih itu adalah sebuah mimpi. Ga mungkin deh, bisa bikin game yang sehebat Final Fantasy atau Pro Evolution Soccer. Tapi setelah munculnya developer2 game lokal kayak Agate Studio membuat gw sadar kalau ga ada yang ga mungkin. Mungkin masih sulit lah ya buat game kayak Call of Duty gitu, tapi kita bisa mulai dari game-game yang sederhana. Apalagi dengan kemunculan platform baru, yaitu game-game di Android. Itu khan grafiknya ga canggih2 amat sih, sederhana aja. Dan ga perlu ribet2 kayak kita buat game di konsol atau PC. Game2 kayak Angry Bird, Fruit Ninja khan ga butuh grafik yang wah, atau AI yang hebat. Belum lagi dukungan Android yang open source, so ga perlu ribet2 lagi dah buat2 lisensi. Ditambah dengan semakin banyaknya lomba-lomba untuk menjadi pengembang aplikasi Android, ini jadi peluang buat kita. Kalau menang khan bisa diekspos media, dipromosiin, udah gitu dapet hadiah lagi. Mmmm, seru juga…

Ini ada satu game yang menurut gua cukup menarik, game virtual pet. Jalan di platform Android dan pastinya buatan Indonesia,,, Nama gamenya MonstAR. Game ini kayak tamagochi gitu, kita bisa memelihara hewan. Buat yang lagi demen sama AR, game ini juga pake teknologi AR bahkan disebut2 game virtual pet pertama di dunia yang menggunakan teknologi AR, dan dari Indonesia lho… Good Job * ala Farah Quinn. Berikut screenshotnya :

Tampilan awal

Ada markernya…

Bisa ngasih makan pet

Luchu….^^

Hacking

Pengen sih buat komunitas IT yang gede kayak Yogyafree, Di Lampung khan belum ada sih wadah kayak gitu. Nah, dari situ gw pengen membentuk suatu komunitas yang kita bisa sharing apa aja tentang komputer, biar Lampung ga cuma dianggep sebelah mata sama kota-kota lain. Ga enak khan, padahal deket Jakarta. Tapi kalo ada apa2, pasti langsung loncat ke Medan atau ke Palembang. Walah, ga dianggep. Khan seru kalo ada komunitas gitu, bisa gathering, nambah temen baru. Syukur2 bisa buat lomba hacking.

2.Kuliner

Kalau tadi gw udah ngebahas ide gw yang berhubungan dengan dunia IT, sekarang giliran gw ngebahas kuliner. Kenapa kuliner dipilih, ya karena prospeknya bagus. Semua orang pasti butuh makanan khan? Apalagi melihat trend semakin banyak yang menggeluti bisnis ini. Mulai dari keripik maicih (mau yang ori atau yang KW, semuanya pada mangkal di jalan) sampe baru2 ini ada jg yang jualan sushi di Lampung. Konsep yang gw tawarkan adalah membuat makanan yang unik, enak, dan murah di kantong. Halal? Pastinya. Pengennya sih jualan makanan khas Jepang gitu. Entah itu takoyaki, okonomiyaki, teriyaki, dorayaki, atau ramen. Geser dikit negaranya ya jualan dimsum, kimchi. Kalau noton film2 Jepang, kadangan ngiri pas ngeliat mereka makan mi ramen. Jadi inget serial TV Jepang yang waktu itu diputer di Antv, lupa judulnya apaan. Pokoknya ceritanya tentang penjual mi ramen gitu deh. Oh iy, kedai itu namanya Yatai. Yatai di Jepang biasanya buka kalo udah malem. Bukanya ya sampe pagi. Klop deh gw yang suka jalan2 malem. Hehehe. Kalo di Jogja ya mirip2 angkringan lah. Seru juga kali ya kalo bisa jualan ramen, di kedai yang sekaligus orang-orangnya bisa makan di situ. Apalagi pas ujan2, tambah klop lagi dah. Terus dibuat suasana Jepang gitu, kalo bisa yang jual pake kimono, hohoho.

Nih, penampakan Yatai di Jepang

Suasananya kayak pasar malem ya…

cw sama cw kok rangkulan2, hiii….

Nah, ini makanan yang biasa dijual di Yatai :

Ramen

Udah pada tau khan?

Okonomiyaki

martabak Jepang isi sayur, telur, dan daging

Sushi

Takoyaki

bola-bola Jepang isi gurita atau daing yang lain

Yakisoba

Oden

Yakitori

Doteyaki

Keliatannya enak2 khan?

Kalo di Bandung ada yang namanya Kedai Ling Ling. Kedai dengan konsep Yatai ini terkenal banget loh… Menunya juga banyak. Ada ramen, takoyaki, okonomiyaki, sobayaki, dan mondayaki. Suasananya juga Jepang-Jepang getoh… Nih, penampakan Kedai Ling-Ling

Selalu ramai oleh pembeli

Anak2 juga ikutan

Okonomiyaki ^^

Nah kalo ini resto zushioda, di jaksel…. spesialis jualan sushi…

Di Lampung sendiri udah banyak loh entrepreneur2 muda di bidang kuliner. Kebanyakan sih jualannya mobile gitu, niru konsep Maicih yang jualan lewat twitter.

Salah satunya sushi oishi. Sushi oishi ini bisa kita order lewat https://twitter.com/#!/sushi_oishi/ , disana ada info sekarang lagi jualan dimana, plus kita bisa booking untuk mesen. Soalnya sistemnya order gitu, misalnya sekarang hari senin. Tar ada order buat hari rabu, tapi pesennya dari sekarang. Mungkin biar ga mubazir kali ya. Kalo mau dianter mininal harus mesen 3. Harganya juga lumayan pas di kantong, berapa ya… 13rb kalo ga salah yang paling murahnya. Sushinya selalu soldout, jadi penasaran pengen nyicip… Ini gara2 sushinya enak apa gara2 yang jual? Hohoho. Mau pesen, sok atuh follow twitternya. Mbaknya juga, upsss….

Masih banyak lagi kuliner2 yang besar lewat twitter untuk promosinya, bisa follow twitternya satu-satu di bawah ini,…

https://twitter.com/#!/de_dimsum

https://twitter.com/#!/lapizzaz

https://twitter.com/#!/serabikratonLPG

https://twitter.com/#!/KerisPangsit

https://twitter.com/#!/DurianPancakeBE

https://twitter.com/#!/Snnobi_lpg


https://twitter.com/#!/cnc_cupcakes


https://twitter.com/#!/RumahKeripikOni

https://twitter.com/#!/manisan_biduan

https://twitter.com/#!/PastaPora


https://twitter.com/#!/jus_BONAM

https://twitter.com/#!/JuraganDawet

https://twitter.com/#!/IceCreamMrHappy

So, daripada wara wiri cari kerja, mendingan wirausaha. Ya khan? Emang sih ga gampang, lebih sulit dari kita nyari kerja. Tapi sepadan dengan timbal baliknya. Hard work, hard reward… Apalagi kalo ngeliat ksiah-kisah sukses dari mereka2 yang jadi entrepreneur, dan mereka masih muda-muda lho. Bisa dilihat di Wirausaha Mandiri. Bahkan kalo yang pernah liat iklannya di TV, salah satu partai juga gencar mempromosikan wirausaha. So, entrepreneur? Why not (now) ?!

*sorry udah keburu dealine, jadi tulisannya gw buat asal2an, ga ada emot… hahaha. Sebenernya masih banyak sih ide lain, tau ga tau kenapa pas di depan laptop idenya nguap entah kemana…. T_T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s